Kontroversi Pemberian Nama Jalan Kemal Ataturk, Yusril Angkat Bicara

Kontroversi Pemberian Nama Jalan Kemal Ataturk, Yusril Angkat Bicara
Ilustrasi - Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra. Foto: Ricardo/jpnn.com.

jpnn.com, JAKARTA - Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra ikut berbicara menyoroti kontroversi pemberian nama jalan Kemal Ataturk.

Menurutnya, kontroversi mengemuka sebagai akibat dari permintaan pemerintah agar nama jalan di dekat KBRI di Ankara, Turki, diganti dengan nama jalan Bung Karno, proklamator RI.

Pemerintah Turki rupanya menyanggupi permintaan tersebut.

Hanya saja mereka meminta balasan, hal yang sama.

Turki meminta agar nama Kemal Ataturk juga dijadikan nama jalan, tak jauh dari Kedutaan Turki yang terletak di Jalan Rasuna Said, Jakarta.

Menurut Yusril, Mustafa Kemal Pasya atau Kemal Ataturk adalah tokoh kontroversial.

Bukan saja di Turki pada zamannya, tetapi juga di Indonesia dan banyak negeri Muslim lain.

Kemal merupakan pemimpin militer Turki yang mengambil alih kekuasaan kekhalifahan di negaranya dan membubarkannya.

Yusril Ihza Mahendra angkat bicara menyikapi kontroversi pemberian nama jalan Kemal Ataturk, begini