JPNN.com

Korut Masih Mengancam, Trump Malah Usik Iran

Minggu, 15 Oktober 2017 – 06:34 WIB
Korut Masih Mengancam, Trump Malah Usik Iran - JPNN.com
Donald Trump. Foto: Josh Edelson/AFP

”Korut punya banyak pertimbangan yang berbeda dengan masyarakat internasional sebelum mengambil keputusan. Apa yang terjadi di negara lain mungkin saja memengaruhi atau tidak memengaruhi pertimbangan itu,” paparnya.

Kendati demikian, Perry menyayangkan keputusan Trump soal JCPOA. Sebab, masukan dari Menteri Luar Negeri Rex Tillerson dan Menteri Pertahanan Jim Mattis tentang kesepakatan nuklir Iran itu adalah positif. Yakni, Iran menjalankan komitmen mereka dengan patuh.

”Yang bisa kita lakukan adalah tidak membiarkan Gedung Putih dan Kongres menuruti kemauan Presiden Trump. Semoga Kongres bisa menyelesaikan tugas mereka dengan kepala dingin. Sebab, pertaruhannya terlalu tinggi,” imbau Marjorie Cohn, dosen emeritus Thomas Jefferson School of Law, melalui artikel dalam situs Global Research kemarin (14/10).

Sebagai pendukung Traktat Non-Proliferasi Nuklir (NPC), AS seharusnya paham bahwa negara nuklir tak boleh melontarkan ancaman terkait nuklir kepada pihak lain.

Namun, pemerintahan Trump melakukannya kepada Iran dan Korut. Yakni, lewat JCPOA ke Iran dan provokasi berbau militer terhadap Korut.

Cohn menganggap sikap tersebut membahayakan. Sebab, sepanjang sejarah dunia, hanya AS negara nuklir yang telah benar-benar menggunakan bom atom dalam aksi militernya.

Pada Agustus 1945, AS menjatuhkan bom nuklir ke Hiroshima dan Nagasaki. Dalam peristiwa itu, sedikitnya 210.000 orang tewas.

”Saat itu semua orang yang sedang berada di luar rumah tewas seketika atau dalam waktu 48 jam kemudian. Sungguh mengerikan,” ungkap Akiko Mikamo, putri survivor bom atom Hiroshima, Shinji, dalam bukunya Rising From the Ashes: A True Story of Survival and Forgiveness. Dia berharap tragedi itu tak terulang. (theatlantic/globalresearch/newsweek/hep/c10/any)

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil