JPNN.com

KPU Fokus Perbaikan Pemilu ketimbang soal Partisipasi Pemilih

Sabtu, 01 Juni 2019 – 05:55 WIB KPU Fokus Perbaikan Pemilu ketimbang soal Partisipasi Pemilih - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - KPU puas dengan ringkat partisipasi pemilih pada pemilu 2019 yang telah melampaui target. Meski demikian, KPU belum berani berproyeksi untuk pemilihan-pemilihan berikutnya.

Sejumlah pekerjaan rumah lain justru lebih perlu dipikirkan, baik dari sisi penyelenggaraan, peserta, maupun level edukasi pemilih.

Sebagaimana diberitakan, partisipasi pemilih pada pemilu kali ini mencapai 81,97 persen. Tertinggi sejak pemilu 1999 yang mencatatkan partisipasi 92,99 persen. Lonjakannya pun cukup tinggi bila dibandingkan Pemilu 2014 yang mencatatkan partisipasi 69,58 persen di pilpres dan 75,11 persen di pileg.

Komisioner KPU Viryan Azis menjelaskan, KPU lebih mementingkan kualitas penyelenggaraan dibandingkan partisipasi pemilih. Sebab, peningkatan kualitas pemilu pada akhirnya akan berbanding lurus dengan peningkatan partisipasi.

BACA JUGA: Komisi I DPR Tuntut Purnawirawan Tetap Solid Mengutamakan Kepentingan Bangsa

Karena itu, bila ingin meningkatkan partisipasi pemilih, pemilunya harus semakin baik. ’’Jadi, kita lihat nanti,’’ ujarnya.

Menurut Viryan, ke depan pemilu harus berjalan lebih baik. Kualitas peserta juga meningkat dan pemilih juga harus semakin teredukasi dalam hal demokrasi.

’’Sehingga terjadi peningkatan partisipasi yang juga bermakna peningkatan itu sebagai bentuk pemilih berdaulat,’’ terangnya. Artinya, tercipta sebuah kesadaran bahwa penggunaan hak pilih merupakan hal penting.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...