Selasa, 25 Juni 2019 – 19:46 WIB

Masa Jabatan Tersisa 7 Bulan, Pimpinan KPK Bertekad Tuntaskan 18 Kasus Besar

Rabu, 15 Mei 2019 – 15:20 WIB
Masa Jabatan Tersisa 7 Bulan, Pimpinan KPK Bertekad Tuntaskan 18 Kasus Besar - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Masa jabatan pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) periode 2015-2019 akan berakhir sekitar tujuh bulan lagi. Lima komisioner KPK -Agus Rahardjo, Saut Situmorang, Laode M Syarif, Basaria Panjaitan dan Alexander Marwata- akan memasuki purnatugas pada Desember mendatang.

Namun, masih banyak kasus besar yang belum tuntas. Indonesia Corruption Watch (ICW) mencatat masih ada 18 kasus besar yang mangkrak. Baca juga: Agus Rahardjo Cs Kurang Galak, Ada 18 Kasus Besar Mangkrak

Meski demikian, pimpinan KPK tetap berupaya menuntaskan kasus-kasus yang masih jadi tanggungan itu. “Menjelang berakhir masa tugas, kami berusaha menyelesaikan 18 kasus yang menjadi catatan ICW,” kata Wakil Ketua KPK Laode M Syarif di kantornya, Rabu (15/5).

Menurut Syarif, dari 18 kasus besar itu sudah ada yang hampir selesai di tingkat penyidikan. Salah satunya adalah kasus suap pengadaan mesin pesawat Garuda Indonesia.

Menurut Syarif, kasus yang menjerat mantan Dirut Garuda Emirsyah Satar sebagai tersangkanya itu tinggal menunggu dilimpahkan. “Kalau Garuda sih itu sudah selesai tinggal pelimpahan saja jadi itu saya anggap selesai,” ujarnya.

Hanya saja, kata Syarif, KPK belum bisa menahan Emirsyah dan pengusaha Soetikno Sudardjo. Alasannya, KPK perlu memperhitungkan penyelesaian bukti-bukti untuk dibawa ke persidangan.

Syarif menjelaskan, dalam mengusut kasus itu KPK menggandeng lembaga sejenis di Inggris yang bernama Serious Fraud Office (SFO) dan Corrupt Practices Investigation Bureau (CPIB) di Singapura. “Kan ada batas waktu penahanan enggak boleh lebih dari waktu tertentu gimana kalau berkasnya belum selesai,” kata Syarief.

Lektor Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar itu menjelaskan, banyak bukti kasus suap pengadaan mesin pesawat Garuda dalam bahasa Inggris. Menurut Syarif, hal itu menjadi persoalan tersendiri.

Sumber : JawaPos.Com
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar