Rabu, 17 Juli 2019 – 11:26 WIB

OKI Tolak Resolusi Perdamaian Israel - Palestina Bikinan AS

Senin, 03 Juni 2019 – 23:14 WIB
OKI Tolak Resolusi Perdamaian Israel - Palestina Bikinan AS - JPNN.COM

jpnn.com, MEKAH - Resolusi damai AS bakal sulit dijalankan. Sabtu (1/6) Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengeluarkan pernyataan bersama. Intinya, mereka mendukung Palestina dan mengecam langkah AS yang memindahkan kantor kedutaan besarnya ke Jerusalem. OKI juga menolak pengakuan AS bahwa Dataran Tinggi Golan adalah wilayah Israel.

"Kami menegaskan kembali penolakan tegas terhadap segala hal yang merugikan status historis dan hukum di Al Quds (Jerusalem)." Demikian bunyi pernyataan bersama yang dibacakan di Makkah, Arab Saudi, itu.

OKI juga menyerukan agar 57 negara anggotanya memboikot negara-negara yang mengikuti langkah AS. Yaitu, mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan besarnya. Washington mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel pada Desember 2017. Pada Mei 2018, mereka memindahkan kedutaan besarnya dari Tel Aviv ke Jerusalem. Langkah itu diikuti Guatemala.

BACA JUGA: Sohib Prabowo Tolak Usul Menantu Trump soal Israel - Palestina

Pernyataan OKI itu menjadi pukulan bagi rencana perdamaian Israel-Palestina yang akan digulirkan AS di Bahrain bulan ini. Jared Kushner, penasihat Presiden AS Donald Trump, bahkan berkeliling negara-negara Arab untuk promosi. AS tidak berniat menjadikan Palestina sebagai sebuah negara dalam rencana tersebut. Jika tidak menjadi negara, Palestina tidak bisa mengklaim Jerusalem Timur sebagai wilayahnya.

OKI juga mengeluarkan pernyataan dukungan untuk Arab Saudi terkait konflik dengan Iran. Pernyataan tersebut keluar setelah pemberontak Yaman menyerang jaringan pipa minyak Saudi. Selama ini pemberontak Yaman dikenal mendapatkan dukungan dari Iran. Tanker minyak milik Saudi juga diserang.

"Kami mengonfirmasi bahwa tindakan terorisme tidak hanya menyasar kerajaan (Arab Saudi) dan wilayah Teluk, tapi juga keselamatan navigasi serta suplai minyak dunia," ujar Raja Salman dari Arab Saudi di KTT OKI. (sha/c10/sof)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar