JPNN.com

Orang-orang yang Suka Bangun Pagi Merasa Lebih Bahagia?

Jumat, 15 Maret 2019 – 23:50 WIB Orang-orang yang Suka Bangun Pagi Merasa Lebih Bahagia? - JPNN.com

jpnn.com - Sebuah studi baru menemukan bahwa orang yang suka begadang memiliki peningkatan risiko penyakit mental dan kurang bahagia daripada orang yang suka bangun pagi.

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa orang yang suka bangun pagi memiliki gen yang mampu menurunkan risiko skizofrenia dan depresi dan pada saat yang bersamaan, meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

"Individu yang cenderung lebih bahagia adalah individu yang suka bangun pagi," kata Jacqueline Lane, seorang instruktur kedokteran di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan penulis studi yang dipublikasikan di Nature Communication, seperti dilansir laman Today, Rabu (13/3).

Lane dan rekan-rekannya melihat data dari 250 ribu orang di AS yang menggunakan 23andMe dan 450 ribu orang yang terdaftar dalam studi Biobank Inggris.

Semua orang melaporkan apakah mereka orang yang suka bangun pagi atau orang yang suka begadang dan kemudian para peneliti meneliti genom mereka.

Para peneliti melihat apakah ada hubungan antara gen, preferensi pagi atau malam hari dan kesehatan secara keseluruhan.

Penelitian ini menemukan hubungan antara burung hantu malam (orang yang suka begadang) dan penyakit mental.

"Ada hubungan antara preferensi orang yang suka begadang, risiko skizofrenia dan depresi yang lebih tinggi," jelas Lane.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...