JPNN.com

Profil Fadjroel Rachman: Pernah Mendekam di LP Nusakambangan dan Sukamiskin

Rabu, 23 Oktober 2019 – 06:02 WIB Profil Fadjroel Rachman: Pernah Mendekam di LP Nusakambangan dan Sukamiskin - JPNN.com
Fadjroel Rachman. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Berikut ini merupakan profil Fadjroel Rachman yang secara resmi sudah menjabat sebagai juru bicara (jubir) Presiden Jokowi.

Ya, Presiden Jokowi merealisasikan pernyataan yang pernah dilontarkannya saat menghadiri halalbihalal aktivis 98 se-Indonesia, di Grand Ballroom Hotel Puri Sahid Jaya, Jakarta, awal Juni lalu.

Saat itu, Presiden Jokowi mencermati bahwa belum ada aktivis 98 yang duduk di kursi kabinet. Menurut Jokowi, aktivis 98 dalam perjalanannya baru berhasil duduk di level kepala daerah serta parlemen.

Fadjroel Rachman, pria kelahiran Banjarmasin, Kalsel, 17 Januari 1964 itu, merupakan salah satu tokoh aktivis 98 yang cukup vokal kala mahasiswa berupaya menggulingkan pemerintahan Presiden Soeharto.

Kegiatan Fadjroel sebagai seorang aktivis sudah dilakoni sejak tahun 1980-an, saat mengenyam pendidikan di ITB dan UI. Fadjroel tercatat mengambil jurusan kimia di ITB, lalu manajemen keuangan di Fakultas Ekonomi UI.

Fadjroel meneruskan kuliah Magister Hukum di Fakultas Hukum UI dan menjadi Doktor Ilmu Komunikasi Pascasarjana FISIP UI.

Semasa kuliah, akibat kerap menentang pemerintahan Soeharto, Fadjroel sempat mendekam di berbagai lembaga pemasyarakatan, baik di Nusakambangan hingga di Sukamiskin, sebagai tahanan politik.

Sukamiskin adalah penjara tempat Presiden pertama RI Soekarno ditahan pada masa penjajahan Belanda. Di sana Soekarno melahirkan buku kumpulan tulisan Di Bawah Bendera Revolusi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...