Kamis, 22 Agustus 2019 – 10:44 WIB

Puluhan Bahasa Daerah Hampir Punah

Kamis, 21 Oktober 2010 – 01:16 WIB
Puluhan Bahasa Daerah Hampir Punah - JPNN.COM

JAKARTA - Pusat Bahasa Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas) menerangkan bahwa ada puluhan bahasa daerah yang dikhawatirkan akan punah, yang sebagian besar disebabkan karena jumlah penutur bahasanya semakin sedikit.

"Kami belum mengetahui pasti, berapa jumlah bahasa daerah yang hampir punah tersebut. Mungkin sekitar puluhan. Namun dari hasil penelitian yang kami lakukan, sebagian besar bahasa daerah yang hampir punah tersebut terdapat di Maluku Utara, Nusa Tenggara Barat dan Papua," terang Koordinator Intern Pusat Bahasa, Yenny Maryani, ketika ditemui di Gedung Pusat Bahasa Kemdiknas, Rawamangun, Jakarta, Rabu (20/10).

Yenny sempat menyebutkan, hingga saat ini baru ada 442 bahasa daerah yang sudah terpetakan atau teridentifikasi oleh Pusat Bahasa. Padahal, lanjut Yenny, diperkirakan ada lebih dari 700 bahasa daerah yang ada di Indonesia. "Jumlahnya sekitar 700 bahasa daerah. Mengapa cukup banyak, karena hampir setiap suku di daerah di Indonesia, bisa memiliki lebih dari lima bahasa," jelasnya.

Selain itu, kata Yenny pula, kepunahan bahasa daerah itu juga bisa disebabkan karena masyarakat zaman sekarang sebagian besar tidak bisa menggunakan bahasa asli daerahnya. Sehingga, jika para penutur tertuanya meninggal, maka bahasa tersebut tidak dapat diwariskan kepada turunannya.

"Contohnya, banyak oarang yang mengaku berasal dari Jawa, tetapi tidak bisa bahasa Jawa. Mereka lebih tertarik untuk menggunakan Bahasa Indonesia ataupun bahasa asing. Nah, inilah yang menyebabkan kepunahan bahasa daerah," imbuhnya.

Dengan kondisi demikian, Yenny menjelaskan bahwa Pusat Bahasa bekerjasama dengan pemerintah provinsi, bertekad untuk melakukan pembinaan dan perlindungan bahasa daerah. Salah satunya adalah dengan menghidupkan kembali tradisi bahasa lisan, seperti yang ada di Kalimantan Selatan yang disebut dengan Madihin, atau Macopat di Jawa. (cha/jpnn)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar