JPNN.com

Rawan Penyelundupan, Batam Dilarang Impor Beras

Rabu, 28 Juli 2010 – 03:49 WIB
Rawan Penyelundupan, Batam Dilarang Impor Beras - JPNN.com
Rawan Penyelundupan, Batam Dilarang Impor Beras
BATAM - Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Batam Ahmad Hijazi mengatakan, naiknya harga bahan pokok terutama beras di Batam dikarenakan naiknya harga di tingkat produsen dalam negeri. Namun Hijazi mengaku tak bisa menekan pusat untuk membuka kran impor.

Hijazi menuturkan sebelum 2004, impor di Batam tak dibatasi. Semua kebutuhan pokok seperti beras, gula dan lainnya bebas masuk ke Batam. Namun ternyata Batam jadi daerah rawan penyelundupan. Bahkan bahan pokok impor tersebut bisa masuk ke wilayah Sumatera dan Jawa. Hal ini mengganggu mekanisme pasar.

"Mulai saat itu, pemerintah pusat tak lagi memberikan dispensasi pada Batam dan melarang impor. Imbasnya, saat di wilayah produsen gagal panen, masyarakat berteriak," katanya saat ditemui usai Rapat Dengar Pendapat (RDP) di komisi II kantor DPRD Kota Batam, seperti dikutip Batam Pos (grup JPNN), kemarin.

Menurut Hijazi, kenaikan harga kebutuhan pokok memang sudah ada polanya. Biasanya, harga naik saat Agustus dan kembali turun di Januari. "Namun 2010 ini, harga bahan Pokok sudah naik pada Mei. Ini juga terjadi secara nasional," tuturnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara