JPNN.com

Tahun Ini, Kemenag Gandeng Pemerintah UEA Buka Madrasah Digital

Jumat, 31 Januari 2020 – 18:28 WIB
Tahun Ini, Kemenag Gandeng Pemerintah UEA Buka Madrasah Digital - JPNN.com
Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin. Foto: Humas Kemenag

jpnn.com, JAKARTA - Kementerian Agama akan membuka madrasah digital mulai tahun ini. Sejumlah madrasah ditetapkan jadi pilot project. Saat ini sebuah skema kerja sama tengah dijalin oleh Kementerian Agama dengan Pemerintah Uni Emirat Arab (UEA).

Skema ini secara praktis akan diimplementasikan oleh Komite Pengarah Bersama (Joint Steering Committee) yang saat ini tengah dibentuk oleh kedua negara.

"Madrasah Digital menjadi salah satu prioritas program kami di periode ini,” kata Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI, Kamaruddin Amin di Jakarta, Jumat (31/1).

Kamaruddin mengungkapkan, digitalisasi madrasah merupakan salah satu unggulan yang diperjuangkan Kemenag agar madrasah dapat melakukan akselerasi dalam materi pendidikan dan juga teknologi.

Perkembangannya terkininya, Pemerintah Uni Emirat Arab sedang menyusun dan membahas draf Memorandum of Understanding (MoU) yang kemudian segera disusul dengan Implementing Arrangement (IA).

Pembicaraan awal telah dilakukan antara Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi dan Direktur Organisasi dan Kerja Sama Pendidikan Internasional Kementerian Pendidikan Uni Emirat Arab (UEA) Ammar Al Mualla Menteri Energi dan Industri UEA Suhail Faraj, di Abu Dhabi bulan lalu.

Kamaruddin mengungkapkan, pihaknya telah lama berupaya membangun madrasah menjadi sekolah bermutu tinggi dan akan terus berjalan ke arah itu. Dahulu madrasah dikenal sebagai sekolah papan bawah, namun dalam beberapa tahun terakhir Kemenag berhasil meningkatkan level madrasah-madrasah negeri menjadi sekolah favorit di daerah masing-masing.

Langkah terbaru ini diharapkan menjadikan madrasah lebih cepat berakselerasi menuju keunggulan mutu. Hal ini sesuai dengan era millenial yang mengandung konsekuansi digitalisasi semua platform. Kebetulan pemerintah UEA tertarik dengan ide Kemenag mengembangkan sekolah Islam berbasis teknologi informasi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fri