Kamis, 25 April 2019 – 02:45 WIB

Wakil Ketua MPR Yakin Pemilu Indonesia Selalu Damai

Senin, 25 Maret 2019 – 21:25 WIB
Wakil Ketua MPR Yakin Pemilu Indonesia Selalu Damai - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA TIMUR - Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid mengatakan, Indonesia sudah memiliki pengalaman panjang dalam menggelar pemilihan umum atau pemilu.

Bahkan, kata Hidayat, banyak sekali pihak-pihak yang mengkhawatirkan pemilu Indonesia menjadi tidak damai. Hidayat menegaskan bahwa hal itu tidak pernah terbukti.

“Akhirnya itu semuanya omong kosong,” kata Hidayat dalam diskusi Empat Pilar MPR bertema Konsolidasi Nasional Untuk Pemilu Damai, kerja sama Koordinatoriat Wartawan Parlemen dan Biro Humas MPR di gedung parlemen, Jakarta, Senin (25/3).

Wakil ketua Majelis Syura Partai Keadilan Sejahtera atau PKS itu berharap publik tidak memperbesar ketakutan-ketakutan bahwa pemilu di Indonesia akan berakhir tak damai.

“Ini adalah urutan peristiwa yang terulang, makanya kami berorientasi berfastabiqul khairat, menghadirkan yang terbaik karena pengalaman-pengalaman kita baik,” paparnya.

Dia mengatakan, sekarang ini Indonesia memiliki rujukan yang sangat kukuh, yakni perubahan UUD NRI 1945, dibanding zaman dulu. Menurut Hidayat, aturan mengenai pemilu tercantum di Pasal 22 E ayat 1, 2, 3, dan 4 UUD NRI.

Karena itu, kata Hidayat, harusnya orientasi untuk mengadakan pemilu yang damai itu menjadi sesuatu yang sudah selesai.

“Jadi, kita mempunyai rujukan yang lebih kukuh ketimbang yang dulu-dulu. Dulu, 1999, kita belum punya rujukan ini saja bisa aman dan damai, apalagi sekarang yang rujukan dan pengalaman kita lebih luas lagi,” katanya.

Hidayat menuturkan harus dikaji lebih detail lagi siapa sesungguhnya yang ingin menghadirkan pemilu tidak damai di Indonesa ini.

Dia yain, kontestan temasuk tim suksesnya sejak awal sudah berkomitmen menandatangani pemilu damai. Menurut Hidayat, kala ingin pemilu damai, jangan hanya para kontestan saja, tetapi pihak lain harus melaksanakan komitmen itu, termasuk media massa.

“Semua harus taat hukum,” tegasnya.

Dia menegaskan, media harus taat hukum sebagaimana kode etik jurnalistik. Menurut dia, dalam kode etik jurnalistik, poin-poinnya sudah jelas.

SHARES
TAGS   MPR RI
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar