Kamis, 22 Agustus 2019 – 05:22 WIB

Genjot Ekspor Dengan Desentralisasi Perizinan

Minggu, 21 Juli 2019 – 01:41 WIB
Genjot Ekspor Dengan Desentralisasi Perizinan       - JPNN.COM

jpnn.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim) berkomitmen untuk terus mendukung kinerja ekspor.

Wujud nyatanya adalah memudahkan perizinan lewat kebijakan desentralisasi.

Kebijakan itu akan meringkas mata rantai birokrasi yang secara tidak langsung bisa meningkatkan daya saing para pelaku usaha di pasar ekspor.

BACA JUGA: Kesadaran Pelaku Industri Kreatif Daftarkan Hak Kekayaan Intelektual Masih Rendah

Wakil Gubernur Jatim Emil Dardak menyatakan, Jatim sangat potensial menjadi gerbang ekspor.

Sebab, provinsi tersebut memiliki captive market dari Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, dan Papua.

Namun, segala jenis perizinan ekspor masih terpusat di Surabaya. Karena itulah, pemprov segera mendesentralisasikan layanan perizinan.

Saat ini Pemprov Jatim menyiapkan East Java Super Corridor (EJSC). Melalui EJSC, nanti desentralisasi dilakukan.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar