JPNN.com

Inikah Ganjalan Guru Honorer Diangkat jadi PPPK?

Sabtu, 25 Januari 2020 – 07:05 WIB Inikah Ganjalan Guru Honorer Diangkat jadi PPPK? - JPNN.com
Sunandar, guru honorer K2 di Kabupaten Pati. Foto: istimewa for JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Hingga saat ini para honorer K2, termasuk di dalamnya guru honorer, yang lulus seleksi PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) tahap I 2029, belum juga menerima NIP (Nomor Induk Pegawai). Mengapa? Simak penjelasan Didi Suprijadi, ketua PB PGRI masa bakti XXl.

Menurut Didi Suprijadi, dalam UU Aparatur Sipil Negara (ASN), Pasal 2 tentang PPPK menyebutkan bahwa jabatan ASN yang dapat diisi oleh PPPK meliputi Jabatan Fungsional (JF) dan Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT).

Aturan pengadaan kedua jabatan tersebut tidaklah sama. Pengadaan PPPK untuk mengisi JPT utama dan JPT madya tertentu yang lowong dilakukan sesuai ketentuan mengenai tata cara pengisian JPT dalam peraturan perundang-undangan, dan berkoordinasi dengan Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Sedangkan pengadaan PPPK untuk mengisi JF dapat dilakukan secara nasional atau tingkat instansi. Pelaksanaannya dapat dilakukan oleh panitia seleksi dengan melibatkan unsur dari kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang aparatur negara dan Badan Kepegawaian Negara (BKN).

Jabatan fungsional adalah sekelompok jabatan yang berisi fungsi dan tugas berkaitan dengan pelayanan fungsional berdasarkan pada keahlian dan ketrampilan tertentu.

"Jabatan fungsional adalah pegawai ASN yang menduduki (jabatan fungsional) pada instansi pemerintah, seperti guru, penyuluh, perawat, dan lainnya," kata Didi dalam pesan elektroniknya kepada JPNN.com, Sabtu (25/1).

Salah satu ciri jabatan fungsional adalah adanya kompetensi dengan dibuktikan mempunyai sertifikat keahlian yang dikeluarkan oleh kelompok profesi keahliannya.

Saat ini terdapat 51 ribuan PPPK yang lulus seleksi tahap I 2019 dan masih menunggu terbitnya NIP serta SK.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...