JPNN.com

PDIP Ingin Pimpinan MPR Ada dari Unsur Parpol Koalisi Adil Makmur

Selasa, 13 Agustus 2019 – 16:08 WIB PDIP Ingin Pimpinan MPR Ada dari Unsur Parpol Koalisi Adil Makmur - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah mengatakan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri ingin pemilihan pimpinan MPR dilakukan dengan musyawarah mufakat.

Kata Basarah, saat Kongres V PDI Perjuangan di Bali, Mega menyatakan MPR periode yang akan datang memiliki agenda besar, yakni mengamendemen terbatas UUD NRI 1945.

Menurut Basarah, karena memiliki agenda besar di periode mendatang itulah MPR diharapkan dalam kondisi yang solid, utuh, tidak tercerai berai, tidak terkotak-kotak, tidak blok-blokan dan sebagainya seperti zaman pilpres yang lalu.

“Kenapa? Supaya agenda amendemen terbatas itu smooth, tidak ada hidden agenda, tidak ada yang mencuri di tikungan dan sebagainya,” kata Basarah di gedung parlemen, Jakarta, Selasa (13/8).

Karena itu, kata Basarah, kondisi ini harus dimulai dari awal atau sejak proses pemilihan pimpinan MPR sehingga cara terbaik dilakukan dengan musyawarah mufakat. “Ya hilangkan blok-blok politik pada saat pilpres kemarin,” tegas ketua DPP PDI Perjuangan itu.

Basarah mengatakan, salah satu caranya adalah bisa saja unsur pimpinan partai politik di luar Koalisi Indonesia Kerja (KIK) diajak bergabung menjadi salah satu pimpinan MPR. “Jadi ada unsur parpol KIK dan unsur parpol Koalisi Adil Makmur dan bersama DPD RI,” tegasnya.

BACa JUGA: Bachtiar Chamsyah: Kalau Dia Menjadi Menteri, Saya Gembira Sekali

Dia mengingatkan, ketika pimpinan MPR sudah terpilih secara musyawarah mufakat, dan sebelumnya telah sama-sama menyepakati agenda amendemen terbatas untuk menghadirkan kembali GBHN, maka tidak boleh ada yang punya agenda, pandangan, keinginan atau sifat lain.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...