JPNN.com

Pembatasan Penggunaan Produk Tembakau Alternatif Dinilai Langgar Hak Konsumen

Selasa, 29 September 2020 – 04:31 WIB
Pembatasan Penggunaan Produk Tembakau Alternatif Dinilai Langgar Hak Konsumen - JPNN.com
Ilustrasi produk tembakau alternatif mengurangi perokok. Foto : Pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Pembatasan akses dan tidak adanya transparansi informasi terhadap produk tembakau alternatif dinilai bentuk pengabaian terhadap hak konsumen.

Sejumlah ahli kebijakan publik dan ilmuwan pada kegiatan Global Tobacco Nicotine Forum (GTNF) menuturkan, pembatasan akses berupa pelarangan dan tidak adanya transparansi informasi terhadap produk tembakau alternatif dinilai bentuk pengabaian terhadap hak konsumen.

Dalam forum yang diselenggarakan pada 21 – 24 September ini, Director of the Center of Research Excellence on Indigenous Sovereignty and Smoking, Marewa Glover mengatakan pengendalian produk tembakau alternatif dalam bentuk pembatasan terhadap penggunaan produk tersebut merupakan kebijakan yang keliru.

Konsumen, khususnya perokok dewasa, memiliki hak menggunakan produk minim risiko kesehatan yang dapat membantu mereka berhenti merokok secara bertahap.

“Kita seharusnya tidak meniru pengendalian tembakau yang mengarah kepada pembatasan penggunaan tembakau dan nikotin dalam bentuk apapun.  Pengendalian tembakau telah menggunakan otoritas secara progresif dan mengabaikan kebebasan masyarakat,” tutur Marewa.

Pasalnya, dampak yang ditimbulkan terhadap pembatasan penggunaan produk tembakau alternatif sangat signifikan.

Marewa mengungkapkan sejumlah ahli kesehatan masyarakat telah menyarankan agar tidak dilakukan pelarangan dalam menggunakan produk tembakau alternatif. Sebab, tindakan tersebut akan mengakibatkan kerugian bagi kesehatan masyarakat.

Terpisah, Ketua Koalisi Indonesia Bebas TAR, Ariyo Bimmo mengatakan konsumen memiliki hak untuk mendapatkan akses ke produk yang lebih baik, salah satunya lewat produk tembakau alternatif.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
yessy