Selasa, 25 September 2018 – 04:13 WIB

Potensi Tsunami Akibat Letusan Gunung Api di Pulau Kadovar

Selasa, 09 Januari 2018 – 00:00 WIB
Potensi Tsunami Akibat Letusan Gunung Api di Pulau Kadovar - JPNN.COM

Pihak berwenang di Papua Nugini telah memperingatkan warga yang tinggal di dekat gunung berapi Kadovar untuk mempersiapkan situasi yang terburuk, menyusul kekhawatiran letusan di gunung api tersebut dapat memicu tsunami.

Gunung berapi yang sudah lama tidak aktif itu kembali bergemuruh pada akhir pekan lalu, dan menghamburkan abu vulkanik ke langit serta memaksa sekitar 700 orang warga mengungsi ke sebuah pulau didekatnya.

Seluruh daratan di Pulau Kadovar pada dasarnya hanyalah gunung berapi setinggi 365 meter, yang berada di lepas pantai utara Papua Nugini.

Video yang diambil saat pemindaian udara di pulau itu pada hari Sabtu (6/1/2018) menunjukkan kepulan asap dan abu dari kubahnya yang spektakuler.

Ricky Wobar, Administrator Distrik untuk Wewak - kota terbesar di daratan di Pulau Kadovar –berada didalam pesawat tersebut.

"Gunung berapi itu meniupkan abu, abu yang sangat tebal ... dimulai pada hari Jumat (5/1/2-18) sekitar pukul 11," katanya.

Ricky Wobar mengatakan bahwa hampir 700 orang warga yang tinggal di pulau itu telah mengungsi, mereka mengayuh  perahu ke pulau Blup Blup di dekatnya.

Pulau Kadovar
Pulau Kadovar hampir seluruhnya terdiri dari gunung berapi, yang semula dianggap tidak aktif.

Facebook: Samaritan Aviation

"Jika tidak ada inisiatif evakuasi dengan kapal, pasti akan ada bencana yang sangat serius," katanya.

"Mereka juga menggunakan kano kecil, mengayuh perahu ke Blup Blup, ada sebuah perahu kecil  tapi tanpa mesin."

Letusan terakhir Gunung Kadovar diperkirakan 300 tahun yang lalu

Tidak ada catatan kejadian gunung berapi di Pulau Kadovar yang meletus pada masa-masa belakangan ini - namun catatan sejarah menunjukkan bahwa ini bisa menjadi salah satu dari dua "pulau yang terbakar" yang pernah disebutkan oleh penjelajah Inggris abad ke 17,  Willliam Dampier.

Terjadi peningkatan aktivitas termal di lokasi ini pada akhir tahun 1970-an, dan peningkatan frekuensi gempa pada pertengahan 2015, namun keduanya akhirnya menghilang.

Gunung api Pulau Kadovar tidak terdaftar sebagai salah satu dari 16 gunung berapi di Papua Nugini yang dianggap aktif, dan tidak dipantau secara rutin.

Steve Saunders, seorang Pengawas Utama Geofisika dan Penjabat sementara di Observatorium Gunung Rabaul, mengatakan bahwa gunung berapi tersebut dianggap "berpotensi aktif" sebelum kejadian minggu lalu.

Saunders mengatakan karena kurangnya peralatan, sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya.

"Dua hal bisa terjadi, kenaikan magma bisa mengalami kemacetan dan itu akan berhenti dan semoga magma akan mendingin dan semuanya akan kembali normal," katanya.

"Atau magma akan terus muncul ke permukaan ... dan karena jumlah waktu sejak letusan terakhir, magma kemungkinan akan kaya dengan kandungan gas dan letusannya akan cukup keras."

Tampilan satelit di sekitar Pulau Kadovar dari alat Worldview NASA
Awan asap dan kepulan asap panjang dari kawah gunung berapi terlihat pada citra satelit.

NASA

Untuk saat ini para ilmuwan hanya bisa memantau gunung berapi itu dari satelit atau pemantauan udara, namun Saunders mengatakan bahwa pihak berwenang mencoba untuk mendapatkan peralatan yang sesuai ke pulau itu.

"Kami sedang mencari dana, organisasi pemerintah berusaha mengumpulkan uang disini dan kami memiliki donor dari luar negeri yang mungkin dapat membantu jika kami perlu untuk meminta bantuan mereka."

Kemungkinan Tsunami saat gunung meletus

Matthew Moihoi, seismolog di Observatorium Geofisika Papua Nugini di Port Moresby, mengatakan bahwa ada kegiatan yang lebih serius yang bisa menimbulkan tsunami.

"Dasar [dari gunung berapi Pulau Kadovar] itu ada di bawah dasar laut, dan jika ada kemungkinan letusan akan meningkat maka kemungkinan juga akan ada potensi terjadinya keruntuhan kaldera," katanya.

Asap dan abu vulkanik muncul dari Pulau Kadovar
Kurangnya teknologi di pulau ini membuat sulit untuk memprediksi apa yang akan dilakukan gunung berapi selanjutnya.

Ricky Wobar

"Dan jika memang demikian yang terjadi maka pasti akan menghasilkan tsunami dan kemudian akan mempengaruhi masyarakat luas."

Steve Saunders dari Observatorium Gunung Rabaul sepakat dengan kemungkinan ini.

"Besarnya tsunami akan bergantung pada berapa banyak bahan yang masuk ke air," katanya.

"Jadi bisa saja tanah longsor kecil dapat menyebabkan riak yang mungkin Anda lihat di pantai, atau jika sebagian besar gunung berapi jatuh, akan ada tsunami yang lebih besar."

Melalui pemerintah provinsi di Papua Nugini, Saunders mengatakan bahwa observatorium tersebut telah menyarankan warga setempat untuk bersiap menghadapi kemungkinan terjadinya tsunami.

"Kami hanya mengatakan persiapkan diri anda untuk kemungkinan tsunami, dan tentu saja itu adalah hal yang sangat sulit untuk dikatakan karena kami mencoba untuk tidak membuat panik warga, tapi kami ingin warga juga bersiap-siap seandainya memang akan terjadi hal yang demikian."

Awan abu di Pulau Kadovar
Pihak berwenang mengatakan mereka telah memberikan bantuan kepada pengungsi dari pulau tersebut.

Facebook: Samaritan Aviation

Otoritas provinsi berupaya memberikan bantuan kepada orang-orang yang kehilangan tempat tinggal dan menyelenggarakan pertemuan untuk mendiskusikan apa lagi yang akan dibutuhkan dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

"Kami telah mengerahkan tiga perahu kecil dengan personil polisi, sekarang mereka berada di pulau ini dan sedang menilai situasi, dan memastikan semua orang telah dievakuasi," kata Wobar.

"Kami pasti akan menyediakan pasokan bantuan, seperti bahan makanan, obat-obatan, tempat berlindung, wadah air dan persediaan bantuan lainnya."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar