Jumat, 17 Agustus 2018 – 11:01 WIB

Fadli Zon Minta KPK Bungkam

Selasa, 13 Februari 2018 – 22:37 WIB
Fadli Zon Minta KPK Bungkam - JPNN.COM

Fadli Zon. Foto: dok/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua DPR Fadli Zon mengingatkan agar Komisi Pemberantasan Korupsi tidak mengomentari hal-hal di luar tugas pokok dan fungsinya.

Menurut Fadli, memang sebenarnya siapa pun termasuk KPK tidak ada masalah jika memberikan pendapat atas suatu produk perundang-undangan yang disahkan DPR dan pemerintah.

“Cuma memang karena KPK aparat penegak hukum dalam hal ini alangkah baiknya ini menjadi suatu domain pengamat atau dari masyarakat lain. Alangkah bijaknya kalau terkait dengan yang bukan tupoksinya, ya tidak terlalu misalnya banyak berbicara,” kata Fadli di gedung DPR, Jakarta, Selasa (13/2).

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Laode M Syarif mengomentari pasal 245 Undang-undang (UU) MPR, DPR, DPD dan DPRD (MD3). Pasal itu mengatur bahwa pemanggilan anggota parlemen harus mendapatkan pertimbangan Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) untuk mendapat izin presiden.

Syarif kaget dan menilai pasal itu bisa diuji materi. Namun, dia menegaskan, lembaganya dalam melakukan pemanggilan tetap mengacu pada UU KPK dan KUHAP. KPK tetap mengedepankan asas equality before the law.

Fadli mengatakan, sebaiknya KPK tidak usah mengomentari hal yang tidak terkait dengan tugas pokok dan fungsinya. Dia khawatir nanti komentar KPK itu bisa dianggap politis, padahal mereka adalah lembaga penegak hukum.

“Ini kan produk dari sebuah lembaga dan sudah ada salurannya, termasuk yang mau melakukan judicial review atau yang lain,” paparnya.

Wakil ketua umum Partai Gerindra tersebut mengatakan, jelas ini bukan tupoksi KPK, meskipun tidak ada salahnya jika lembaga antikorupsi itu mengomentarinya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar