JPNN.com

Respons Kiai Ma'ruf Sikapi Kekhawatiran Pak SBY

Senin, 12 November 2018 – 13:33 WIB Respons Kiai Ma'ruf Sikapi Kekhawatiran Pak SBY - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Calon Wakil Presiden (Cawapres) KH Ma'ruf Amin mengklaim tidak menggunakan politik identitas dalam menghadapi Pemilu 2019. Pernyataan cawapres pendamping Jokoi Widodo (Jokowi) itu untuk merespons kekhawatiran Ketua Umum Partai Demokrat (PD) Susilo Bambang Yudhoyono tentang menguatnya politik identitas dan SARA sejak Pilkada DKI 2017.

“Saya kira enggak ada politik identitas. Justru adu program. Bagaimana, apa yang sudah dan apa yang akan," kata Ma'ruf di rumahnya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (12/11).

Ma'ruf menegaskan, kubunya mengedepankan kemashalatan dan memperbesar kemanfaatan demi masa mendatang. Dia memastikan program yang menguntungkan masyarakat pada periode pertama kepemimpinan Presiden Jokowi akan dipertahankan dan disempurnakan pada periode kedua. Baca juga: Marak Politik Identitas, Pak SBY Waswas

"Itu pendekatannya programing, pendekatakan konsep bagaimana membangun ke depan, enggak ada identitas," kata mantan rais aam syuriah Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) itu.

Ma’ruf menambahkan, apabila banyak warga NU yang mendukungnya maka hal itu sebagai kewajaran. Menurutnya, wajar saja nahdiyin mendukung pemimpin.

"Itu bukan politik identitas, tetapi merasa ada kesamaan. Kami kan sudah sepakat tidak membawa politik identitas (dalam) pendekatakannya. Ya, enggak tahu yang lain, tetapi dari kami, dari 01 tidak," kata Ma'ruf.(tan/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...