JPNN.com

Truk ODOL Dilarang Masuk Tol, akan Ada Kamera Pengintai

Jumat, 27 September 2019 – 18:39 WIB Truk ODOL Dilarang Masuk Tol, akan Ada Kamera Pengintai - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Memastikan penekanan pada praktik over dimension dan over load (ODOL), Kementerian Perhubungan (Kemenhub) terus melakukan penertiban terhadap truk yang melebihi kapasitas, terutama di dalam ruas tol.

Hal itu, sejalan dengan langkah menuju Indonesia bebas praktik over dimension dan over load (ODOL) yang akan diberlakukan mulai tahun 2021 mendatang.

Kemenhub sendiri menargetkan pada tahun 2020 diharapkan tidak ada lagi truk yang melebihi kapasitas, terutama di ruas jalan tol demi menjaga keselamatan pengguna jalan yang lainnya.

Realisasinya dengan melakukan uji coba weight in motion (WIM) atau alat sensor timbang kendaraan di pintu masuk ruas Tol Jakarta-Cikampek Km.9 beberapa waktu lalu. Uji coba ini merupakan kerja sama Ditjen Perhubungan Darat, Kemenhub dengan PT Jasa Marga, dan kepolisian.

Dalam uji coba tersebut, ada enam truk yang diukur dan empat di antaranya melebihi kapasitas. Truk tersebut langsung ditilang oleh pihak kepolisan dan diberi stiker, untuk memberitahu petugas lainnya bahwa kendaraan tersebut melebihi kapasitas angkutnya. Ke depannya alat WIM akan dipasang di beberapa pintu tol.

“Tahun 2020 sudah ada kejelasan terkait ODOL di jalan tol, berarti kita memberikan waktu dua tahun (kepada pemilik truk dan barang sejak 2018). Kalau sekarang kita berikan peringatan.Ke depan kalau melanggar, mereka harus keluar jalan tol,” kata Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi.

Menurut Menhub Budi, saat ini pihaknya melalui Ditjen Perhubungan Darat telah melakukan pengukuran truk secara intensif, dan diharapkan truk ODOL yang melintas di ruas tol dapat semakin berkurang.

“Sekalipun kita tidak frontal (dalam menindak), namun kita melakukan pengawasan tiga hari dalam seminggu. Tadinya 70 persen kendaraan ODOL itu melewati tol, sekarang sudah menurun 40 persen. Kita harapkan ini menjadi satu kesadaran bersama dari pemilik barang dan pemilik truk supaya menaatinya,” ujar Budi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...