Jumat, 17 Agustus 2018 – 11:03 WIB

Ribuan Pengungsi Jadi Korban Perbudakan, Dijual Rp 4,9 Juta

Sabtu, 02 Desember 2017 – 07:46 WIB
Ribuan Pengungsi Jadi Korban Perbudakan, Dijual Rp 4,9 Juta - JPNN.COM

jpnn.com, ABIDJAN - Para petinggi Uni Eropa (UE) dan Uni Afrika (UA) mereaksi cepat laporan adanya perbudakan di Libya yang disebarluaskan CNN pertengahan bulan ini.

Kamis (30/11) mereka sepakat untuk mengakselerasikan tahapan repatriasi ratusan ribu pengungsi asal Afrika yang tertahan di Libya.

Selain karena kondisi tempat penampungan yang memprihatinkan, risiko mereka diperjualbelikan sebagai budak menjadi perhatian utama.

Moussa Faki Mahamat, chairman Komisi UA, mengatakan bahwa memulangkan para pengungsi ke tempat asalnya adalah langkah paling tepat.

’’Ada 3.800 pengungsi yang tinggal dalam kondisi memprihatinkan di salah satu kamp di Kota Tripoli. Mereka harus segera dipulangkan. Tidak bisa tidak,’’ tandasnya pada hari terakhir konferensi EU dan UA tersebut.

Dengan mata kepala sendiri, Mahamat menyaksikan penderitaan para pengungsi itu. Mereka harus berbagi tempat dengan banyak pengungsi.

Mereka juga kekurangan pangan. ’’Itu baru di satu lokasi. Libya mengatakan bahwa ada 42 kamp lain yang kondisinya juga kurang lebih sama dengan itu,’’ ungkapnya.

Dalam penderitaan seperti itu, para pengungsi juga diperlakukan secara tidak manusiawi. Saat meninggalkan negara mereka, para pengungsi yang sebagian besar berasal dari Benua Afrika itu punya harapan besar untuk masuk Eropa.

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar